5 Kesalahan Dalam Budaya Tukar-Tukaran Link Blog

Meskipun pagerank tidak lagi berpengaruh pada SERP, budaya tukar-tukaran link masih tetap terjadi di blogosphere. Hal ini karena PageRank masih merupakan presitse tersendiri tentang kesuksesan sebuah blog. Dan juga walaupun SERP tidak dipengaruhi oleh PageRank, namun secara tidak langsung jumlah, kualitas, dan relevansi backlink pada sebuah blog tetap berpengaruh pada peringkat di SERP.

Google sendiri sebenarnya secara jelas melarang dilakukannya tukar-tukaran link, seperti yang disebutkan dalam situs resminya:

“Your site’s ranking in Google search results is partly based on analysis of those sites that link to you. The quantity, quality, and relevance of links count towards your rating. The sites that link to you can provide context about the subject matter of your site, and can indicate its quality and popularity. However, some webmasters engage in link exchange schemes and build partner pages exclusively for the sake of cross-linking, disregarding the quality of the links, the sources, and the long-term impact it will have on their sites. This is in violation of Google’s webmaster guidelines and can negatively impact your site’s ranking in search results. Examples of link schemes can include:

  • Links intended to manipulate PageRank
  • Links to web spammers or bad neighborhoods on the web
  • Excessive reciprocal links or excessive link exchanging (“Link to me and I’ll link to you.”)
  • Buying or selling links that pass PageRank”

Sumber: google webmasters

Sehingga banyak blogger pemula yang melakukan kesalahan berikut dalam tukar-tukaran link untuk meningkatkan page rank:

Kesalahan 1: Mengumpulkan Semua Link dalam Satu Halaman

Membuat satu halaman khusus yang berisi kumpulan link, akan dideteksi dengan mudah oleh Search Engine sehingga search engine akan langsung berpikir bahwa kita sedang membuat “Link Exchange:” atau “Tukaran Link” yang dalam praktek Search Engine seperti dinyatakan di atas adalah Illegal. Untuk menghindari ini, sebaiknya kita meletakkan semua link hasil tukar-tukaran link di sidebar atau di footer blog, karena umumnya link seperti ini dianggap sebagai link partner.

Kesalahan 2: Tukaran Link Dengan Blog Yang Tidak Relevan

Seperti dinyatakan google di atas, tidak hanya kuantitas dan kualitas link yang penting tapi juga relevansi sumber link terhadap link yang lain yang akan dihitung. Karena itu peringkat blog dengan topik umum dan luas umumnya lebih cepat mendapat peringkat yang baik, karena tukaran link dengan blog lain akan tetap dianggap topik yang sama.

Kesalahan 3: Tukaran Link Tanpa Konfirmasi ulang

Ini kesalahan yang banyak dilakukan blogger pemula seperti kita, saat kita memasang link lebih dulu ke sebuah blog, kita yakin bahwa blog tersebut juga akan memasang link pada kita. Padahal kenyataannya, pemilik blog terkadang lupa atau bahkan tidak menghiraukan permintaan tukaran link kita. Bisa karena komentar kita masuk ke folder SPAM atau memang permintaan kita tidak dihiraukan.

Blogger Pemula ini juga pernah mengalaminya, karena itu menjadi pelajaran berharga agar melakukan pengecekan setelah melakukan permintaan tukaran link dan juga pengecekan rutin link tersebut setiap bulan. Blog yang tidak memasang link balik sebaiknya ditempatkan dalam daftar tunggu hingga pengecekan berikutnya, dan sebaiknya kirimkan ulang konfirmasi ke pemilik blog.

Kesalahan 4 : Menggunakan Anchor Text Yang Tidak Relevan Dalam Tukaran Link

Anchor text adalah kata yang terlihat pada sebuah link. Bila kita ingin mendapatkan peringkat yang baik dalam SERP untuk kata kunci tertentu, sebaiknya gunakan kata kunci tersebut sebagai Anchor text blog kita, namun sebaiknya anchor text tersebut memiliki relevansi dengan isi blog kita. Bila tidak ingin mengincar kata kunci tertentu, menggunakan judul blog juga bisa.

Kesalahan 5 : Tukaran Link Hanya Dengan Blog Yang Memiliki Pagerank Tinggi

Memang benar bahwa blog dengan Pagerank tinggi bisa membantu mempercepat peningkatan page rank sebuah blog. Namun yang menjadi parameter dari Google dalam memberikan Pagerank dan juga rating di SERP seperti disebut di atas adalah kualitas, kuantitas, dan relevansi sebuah blog.

 

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s